Nyusur Gunung Padalarang, Menengok Sejarah, Landskap, dan Budaya


Penulis : Muhamad Seftia Permana (Vjay)

Teringat agenda komunitas Jelajah Gunung Bandung beberapa waktu lalu “Nyusur Gunung Padalarang”. Kegiatan ini dimulai pada jam 9 pagi dan berakhir pada waktu selepas Magrib. Perjalanan dimulai dengan terlebih dahulu mengunjungi Gunung Bakung, kemudian dilanjut ke Gunung Puter, Gunung Pasir Lampegan, Gunung Pancalikan, Gunung Halimun dan diakhiri dengan mengunjungi Gunung/Tebing Hawu.

Gunung-gunung Kapur yang terbentang dari Padalarang hingga Rajamandala merupakan jejak peradaban yang memiliki kemungkinan puluhan atau ratusan tahun ke depan hanya tinggal menyisakan cerita. Mengingat, di kawasan yang berdebu itu banyak aktifitas tambang yang tentunya beroireintasi komersil. Meski hal ini bertolak belakang dengan peraturan perundang-undangan, namun, tuntutan ekonomi, menjadi pembenaran atas aktifitas tambang yang terjadi.

Di luar sekelumit persoalan terkait Tambang vs Aturan, sebenarnya Gunung Kapur yang terbentuk selama Jutaan tahun ini, bisa menjadi salah satu area terpadu yang diperuntukkan bagi pengembangan ilmu pengetahuan. Mulai dari sisi Sejarah, Budaya, Ilmu Batuan, Lanskap (Pariwisata), dan ilmu lainnya yang menyangkut kebumian.

Yang menarik untuk didiskusikan di Gunung Padalarang ini, Bukan hanya tentang jejak laut yang kini berupa Gunung-gunung kapur saja, ada hal lain yang perlu diketahui dan juga menjadi sumber pengetahuan bagi kita semua, yaitu, di antara bentangan gunung-gunung kapur itu, terdapat beberapa gunung yang memiliki karakter yang berbeda, seperti Gunung Halimun yang berada di sebelah barat Gunung Pancalikan.

Untuk posisi kaki Gunung Halimun masih relatif sama dengan yang lain, tanah keras dan batu menjadi pijakan kaki, yang membedakan adalah ketika menjelang puncak, hutan yang masih asri, banyak ditumbuhi pohon-pohon seperti gunung lain yang memang memiliki vegetasi hutan yang lebat. Dari kejauhan pun, perbedaan ini cukup terlihat kontras di antara Gunung kapur yang membentang.
Perbedaan lainnya, persis di puncak Gunung Halimun yang memanjang ini, terdapat makam atau tempat ziarah. Dari lima makam yang berada di puncak sebelah Barat, hanya terdapat dua makam yang bernama beridentitas, yaitu, Makam Eyang Pager Barang Gn. Halimun dan Eyang Kian Santang Gunung Halimun.
Hal lain yang membedakan tempat ini adalah lingkungan yang terawat, benar-benar terawat dengan baik sampai-sampai di sepanjang puncak yang lumayan rimbun itu, terdapat jalan memanjang dilengkapi dengan tanaman-tanaman kecil yang warna-warni menjadi batas pinggir jalan yang memanjang mengikuti jalan tanah, mirip seperti di negeri dongeng, sangat cantik. Tanpa adanya kuncen atau juru kunci dan keterangan informasi dari cerita dan bukti sejarah, sangat sulit bagi kami untuk tahu apa seperti apa keberadaan makam yang berada di Gunung Halimun tersebut, mengingat, di sekitar makam sangat minim papan informasi.
Banyak jejak di sini, tinggal kita menggali bukti-bukti sejarah dan informasi lain, lalu dikumpulkan untuk kemudian kita bahas dan diskusikan untuk pengembangan wawasan kita semua.[]
About This Author

Comments are closed